Thursday, April 26, 2018

Karya Maria Kajiwa


Kehadiran novel TAKRUT melengkapkan lagi koleksi karya Maria Kajiwa. 
Semuanya bermula di blog ini satu ketika dahulu.
Terima kasih atas sokongan kawan-kawan.

yang benar,
Maria Kajiwa


Monday, April 16, 2018

Blurb TAKRUT-STESEN TERAKHIR


Blurb TAKRUT:

Seutas tangkal yang dipangggil Takrut Agung menjadi rebutan dua negara. Tangkal yang telah mengubah sejarah peperangan dan mengorbankan ribuan nyawa. Menyedari betapa besarnya kuasa tangkal tersebut, seorang sami menguncinya dengan mentera bersama nyawanya sendiri.

Masa berlalu, seorang pemuda bernama Wafiq dihantui penampakan yang menyerupai arwah ayahnya di mana-mana. Takut dan gelisah memaksa dia dan pembantu ayahnya mencari punca dan penyelesaian. Usaha itu membawa mereka ke Melaka demi mencari sebuah kitab lama. Rahsia demi rahsia terbongkar. Namun usaha mereka diancam dan dihalang banyak pihak.
“Lelaki yang pakai kain kuning. Badan dia penuh kudis. Muka dia macam muka ayah. Mana dia pergi?” 
“Muka macam ayah?” Kening Hamid terangkat tinggi. Dia ikut memerhati kawasan rumah itu. “Di mana Wafiq nampak?”

Apakah kaitan antara Wafiq dan tangkal yang telah berusia ratusan tahun itu?

Blurb STESEN TERAKHIR:

Pada tahun 1942, terdapat sebuah stesen keretapi di sebuah kampung lama di Melaka. Namun satu kejadian telah menyebabkan stesen itu terkubur dari sejarah dan dimansuhkan dari peta.

Tiga orang anak muda ke kampung itu untuk menjejak stesen keretapi yang terakhir itu namun secara tidak sengaja telah membuka pagar yang mengunci puaka tempat itu. Sejak itu hujan darah kembali turun dan pelbagai kejadian aneh berlaku. Penduduk kampung juga hilang seorang demi seorang.

“Air yang turun sudah bercampur darah, Awa. Sudah 50 tahun hal ini tak berlaku.” Pak Ismail.

Pak Ismail dan anaknya Imdad cuba menyelesaikan masalah itu dengan bantuan seorang gadis misteri bernama Muhayya. Namun dapatkah mereka menyelamatkan penduduk kampung sebelum terlambat? Apakah rahsia yang tersimpan di stesen keretapi tersebut?

Dapatkan buku ini di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang akan berlangsung di PWTC pada 27 hb April-6 May 2018 atau hubungi saya melalui e-mel : pnmaria1@gmail.com

Thursday, April 12, 2018

Antologi Puisi -Katil 21



Antologi Katil 21 - antologi puisi-puisi persahabatan yang didedikasikan khas buat seorang pemuisi Puan Norjannah MA. Buku ini mengandungi puisi-puisi daripada 73 orang penyair.

Saya juga telah menyumbangkan dua buah puisi di dalamnya sebagai tanda persahabatan dan sokongan kepada satu usaha yang murni.


TAKRUT -novel terbaharu saya


Assalamualaikum dan salam sejahtera

Alhamdulillah, dengan izin-Nya novel terbaharu saya yang bertajuk TAKRUT akan berada di pasaran mulai Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang bermula pada 27 April-6 May 2018 bertempat di PWTC, Kuala Lumpur.

Buku juga boleh dibeli secara online melalui Puan Zully Azizan (WhatApps 012- 331 2141)

Harga buku = RM 28.00   dan kos pos laju RM 8

Buku ini mengandungi 2 buah cerita yang berasingan dalam 1 buku.

Random teaser TAKRUT:


Nakhon Sawan
Tahun 1590

DARI pelantar rumahnya, Ukrit melontar pandang ke tengah sungai. Rumahnya yang menghadap titik pertemuan antara Sungai Nan dan Sungai Ping bagaikan saksi kepada titik permulaan terbentuknya Sungai Chao Phraya yang lebar dan keruh. Sungai yang menjadi paksi kepada sebuah negara yang kedaulatannya sedang dipertahankan daripada pencerobohan dan penjajahan pihak luar. Namun, hari ini hatinya diterpa tanda tanya. Wajah ayahnya lebih keruh daripada keruh air di Sungai Chao Phraya.
“Tentu ayah akan bertolak esok.” 
Keyakinan itu timbul memandangkan begitulah sikap ayahnya sebelum ke medan perang. Ayahnya akan mengasingkan diri dan berpuasa. Sebagai anak sulung kepada seorang pahlawan kepercayaan raja, dia juga harus bersedia sepanjang masa. Harus berani menerima apa sahaja kemungkinan termasuklah soal kematian. Cuma kali ini entah kenapa, apa yang terlakar pada wajah ayahnya tampak kusut benar. Dia jadi bimbang.

Random teaser STESEN TERAKHIR:
“Ikat orang ni dulu. Aku mahu melihatnya mati dulu!” Jenderal Tokuda meludah muka Dollah.
Arahan yang dikeluarkan segera dipatuhi. Anum meraung apabila mendapat tahu apa yang sedang berlaku. Begitu juga dengan orang kampung. Kesemuanya bertolak-tolak ke tepi landasan untuk melihat dengan lebih jelas.
Dollah dibawa turun ke landasan dan dipaksa berbaring menelungkup. Kedua-dua belah tangannya diikat ke belakang. Dollah akur akan nasibnya. Dia tidak kesal. Di matanya hanya terbayang wajah Mayang dan Rashid.
“Tok...” Musa yang diikat di sebelah Dollah mula meracau. Air matanya membasahi pipi. Dia meronta tetapi tidak banyak yang boleh dilakukan lagi.
Dollah tidak membalas. Kalau ada satu-satunya kekesalan dalam hati hanyalah apabila melihat orang kampung lainnya tersiksa. Apa yang telah dilakukan sudah jelas memberi kesan buruk. Namun untuk meminta maaf, hatinya belum terbuka.

Jemput dapatkan buku ini nanti. We Bring Experience To You.

Tuesday, August 22, 2017

Cerpen Seram; GILA


GILA oleh Maria Kajiwa

SEKEJAP-SEKEJAP dia menangis sampai terguling-guling di lantai. Sekejap-sekejap dia ketawa bagai digeletek seseorang. Mandi lupa. Makan pun lupa. Apa yang dia ingat, nama sendiri, nama adik-beradik, nama mak ayah dan nama tunang dia, Syafik. Yang lain dia lupa.
“Zie... ingat ALLAH, nak.”
Hati Adam rasa tersiat-siat. Melihatkan anak sulungnya yang dibesarkan elok-elok akhirnya jadi begitu sejak tiga bulan yang lalu. Dia sudah habis ikhtiar. Apa yang tinggal hanyalah keyakinan kepada kuasa ALLAH. Semua itu ujian untuk anaknya dan mereka juga.
Intan, ibu Azizah sudah lama jadi seperti orang bingung. Apa yang menimpa Azizah amat mengejutkan mereka seisi keluarga. Malah Syafik juga tidak percaya dengan perubahan diri Azizah sejak mereka bertunang.
Azizah pandang ayahnya. Air matanya meleleh-leleh di pipi. Hatinya pedih. Dia bukan gila walau semua kata dia gila. Dia normal. Dia tidak gila.
“Ramai sangat malam ni, abah. Penuh rumah kita ni. Suruhlah dia orang balik, abah.” Azizah pegang tangan ayahnya kuat-kuat.
“Zie... ingat pesan ustaz. Istighfar banyak-banyak. Zikir.”
Adam mengingatkan sekali lagi. malah dia rasa sudah penat hendak mengingatkan hal yang sama. Azizah masih begitu juga. Asyik bercakap entah apa-apa.
“Mereka... naik atas meja makan, abah. Dia orang jalan-jalan. Langkah lauk atas meja. Dia orang kencing abah. Abah halau!” Suara Zie makin meninggi. Malah apabila pegangan tangan ayahnya terlepas, Azizah berkejar ke arah meja.
‘Shh! Pergi! Pergi!’ Dia menghalau dengan suara dan kedua belah tangan. habis barang di atas meja dicapai dan dibaling ke serata arah.
Adam, Intan hanya mampu mengeluh. Sejak Azizah jatuh sakit, rumah itu memang huru-hara. Kadang-kadang, Azizah terpaksa dikurung di dalam bilik.
“Zie, berhenti!” Akhirnya Adam menempik. Botol air yang dibaling Azizah hampir lagi mengenai kepala isterinya.
“Jangan kurung Zie, abah. Zie tak mahu! Dalam tu lagi ramai. Dia orang kacau, Zie, abah!” Azizah menjerit apabila Adam memegang tangannya. Dia sudah tahu ke mana dia akan dibawa.
“Zie... jangan macam ni, nak.” pujuk Adam. Dia sendiri tidak mahu melakukan begitu.
“Abah!”
Azizah menjerit sewaktu Adam mengunci pintu bilik. Yang terdengar bunyi tangisan Azizah yang sayu dan ketukan pintu bertalu-talu hingga senyap sendiri menjelang pukul tiga pagi.
*****
KEESOKAN harinya rumah Azizah dikunjungi Syafik dan sepupunya Amri. Adam dan Intan menyambut baik kedatangan bakal menantu meskipun hati sentiasa risau mengenangkan masa hadapan Azizah.
“Malam tadi dekat nak subuh baru diam,” cerita Adam. Pada wajahnya sudah lama hilangnya raut gembira. Apa yang ada cuma raut keletihan dan kesedihan.
Syafik cuma mengeluh sendiri. Semua yang berlaku sungguh di luar jangka. Perhubungan yang sudah menjangkau 10 tahun bukan satu jangka masa yang pendek. Dia tidak snagka dnegan tiba-tiba sahaja Azizah berubah laku.
“Apa kita nak buat ni, pak cik?’
Dia buntu. Tarikh perkahwinan yang ditetapkan antara dua keluarga semakin hampir sayangnya tidak ada satu pun persiapan yang dibuat lagi.
“Pak cik akan ikhtiar cari orang yang boleh mengubat dia. Tapi mungkin akan ambil masa.”
Itu sahaja yang mampu dijawab Adam. meskipun timbul pelbagai tanggapan dalam hatinya namun ditahan agar tidak meluncur di mulut. Bimbang kalau tersilap, dia hanya mengukir ribuan fitnah.  

 “Abah! Tolong, Zie! Dia orang tarik kaki!” Secara tiba-tiba, Azizah menerpa ke ruang tamu mencari Adam.


Saturday, August 12, 2017

Cerpen Seram: TULIS


SUDAH beberapa hari hati Qiah berdebar-debar. Setiap kali matanya terpandang mengenai tawaran untuk menulis cerita seram dari sebuah rumah penerbitan, perasaannya melonjak-lonjak. Dia rasa tak senang duduk. Malah tidur pun tak berapa lelap.
Dia asyik terbayang namanya dipaparkan di atas muka hadapan buku dan juga kehidupan yang berubah selepas itu. Dia juga terbayangkan populariti dan sanjungan pembaca yang tidak putus-putus. Selain membayangkan duit yang akan mengalir masuk ke dalam akaun bank dan apa yang dia mampu beli dengan duit itu. Oleh itu kali ini dia nekad untuk mencuba nasib.
“Engkau buat apa tu, Qiah? Dari tadi menghadap laptop.” Zarin yang baru siap membasuh baju di dapur menegur. Dia hairan kerana mulai awal pagi tadi lagi Qiah tak henti-henti menekan papan kekunci. Mandi tidak. Makan pun tidak. Keluar dari bilik pun tidak. Asyik dengan laptop.
“Jangan kacaulah. Aku tulis cerita ni.” Qiah rasa marah. Bebelan Zarin membuatkan tumpuannya terjejas.
“Cerita?” Suara Zarin mati setakat itu. Jawapan Qiah amat mengejutkan. Setahu dia selama ini Qiah tak pernah menulis cerita. Setakat menulis mesej dalam WhatApps memang pernah. Itu pun typho setiap lima huruf.
“Kenapa? Engkau ingat aku tak boleh tulis cerita seram? Belum cuba belum tahu.” Sikap Zarin semakin menaikkan kemarahan Qiah. Semangatnya semakin berkobar-kobar untuk menyiapkan cerita seram yang ditulis sejak pagi tadi. Kalau orang lain boleh tulis, dia pun boleh juga; itulah fikirnya.
“Engkau tulis cerita seram?” Suara Zarin semakin kuat. Hampir hendak memekik. Dia fikirkan Qiah tulis cerita cinta macam dalam novel-novel yang banyak bertimbun di ruang tamu rumah sewa mereka. Rupanya cerita seram.
Qiah ketawa kecil. Hati semakin berbangga. Baru Zarin tahu keupayaan dia.
“Engkau tak takut ke tulis cerita macam tu?”
Dahi Zarin berkerut-kerut. Dia terbayangkan beberapa novel seram yang pernah dilihat di kedai-kedai buku. Semua kisahnya melibatkan syaitan, jin, iblis dan hantu.
“Ish! Jadi penulis cerita seram mana boleh takut? Hati kena sado, beb. Kalau takut... macam mana nak tulis?” balas Qiah. Matanya masih terpaku ke skrin. Jari-jemarinya laju menekan papan kekunci meskipun banyak typho. Pedulilah. Janji siap.
“Berani engkau ya? Engkau tahu ke benda apa yang engkau tulis ni? Engkau tak takut ke benda ni datang kacau engkau balik?”
Qiah ketawa mendengar pertanyaan Zarin.
“Menulis cerita seram ni bukan untuk orang yang penakut macam engkau. Orang yang berani aje boleh tulis. Nanti dia datang duduk sebelah engkau, baru engkau tahu.” Qiah mengusik Zarin.
“Memang. Aku pernah dengar cerita macam tu. Ada seorang penulis novel cerita seram pernah tulis di Facebook dia. Selama dia menulis, benda tu ada temankan dia di sebelah. Kalau tak nampak pun, dia boleh rasa benda tu ada dekat dia. Kalau bulu roma tegak aje tu, adalah tu dekat-dekat.”
“Jadi penulis cerita seram memang macam tu. Hati kena kental. Kalau diri sendiri tak boleh kawal, macam mana nak kawal cerita?”
“Begitu...” kata Zarin sebelum angkat punggung. Dia teringat masih ada baju yang belum berjemur. “Kalau macam tu, engkau tulislah ya elok-elok. Esok-esok kalau dah terkenal, jangan buat-buat tak kenal aku pulak.”
Dengan spontan ketawa Qiah terburai. Kata-kata Zarin buat dia tambah bersemangat.
Di muka pintu, Zarin menoleh ke arah Qiah dengan wajah prihatin. “Eh! Tadi aku goreng mi tau. Aku tinggalkan sikit untuk engkau kat atas meja.”
“Alright!” Qiah angguk. Meskipun perut sudah mula pedih, dia masih tak mahu berganjak. Dia takut idea dia hilang.
*****
“DAH mandi ke belum ni? Serabut macam orang tak mandi aje?” Zarin menegur Qiah yang duduk di hadapan televisyen sambil makan mi goreng dengan gelojoh. Sebelum ini tak pernah pula dilihat Qiah macam itu.
“Nantilah... aku lapar ni.” Qiah menjawab. Mi disuap laju ke mulut. Apabila tercekik, dia lalukan dengan air sejuk.
“Dah lepas zuhur ni, kak oi. Ingat pagi lagi ke? Ni mesti solat pun tak buat.”
Qiah tergamam. Dia mendongak memandang jam pada dinding. Baru dia sedar, waktu sudah hampir ke pukul dua petang. Patutlah dia lapar sangat.
“Haahlah... aku ingat baru pukul berapa.” Qiah teguk air sejuk dengan laju. Kemudian dia bangun meletakkan pinggan dan gelas di atas meja makan.
“Basuhlah oi.” Zarin menegur sikap Qiah yang semakin pengotor. Entah-entah hari itu Qiah langsung tak gosok gigi atau basuh muka. Hal lain tak usah cakaplah. Semua pasal teruja sangat hendak menulis cerita seram.

“Nantilah...” Qiah bergegas masuk ke dalam bilik semula untuk sambung menulis. Sedar-sedar sudah masuk waktu maghrib.

SAMBUNGANNYA BOLEH DIBACA DI SINI (TEKAN)