Saturday, August 12, 2017

Cerpen Seram: TULIS


SUDAH beberapa hari hati Qiah berdebar-debar. Setiap kali matanya terpandang mengenai tawaran untuk menulis cerita seram dari sebuah rumah penerbitan, perasaannya melonjak-lonjak. Dia rasa tak senang duduk. Malah tidur pun tak berapa lelap.
Dia asyik terbayang namanya dipaparkan di atas muka hadapan buku dan juga kehidupan yang berubah selepas itu. Dia juga terbayangkan populariti dan sanjungan pembaca yang tidak putus-putus. Selain membayangkan duit yang akan mengalir masuk ke dalam akaun bank dan apa yang dia mampu beli dengan duit itu. Oleh itu kali ini dia nekad untuk mencuba nasib.
“Engkau buat apa tu, Qiah? Dari tadi menghadap laptop.” Zarin yang baru siap membasuh baju di dapur menegur. Dia hairan kerana mulai awal pagi tadi lagi Qiah tak henti-henti menekan papan kekunci. Mandi tidak. Makan pun tidak. Keluar dari bilik pun tidak. Asyik dengan laptop.
“Jangan kacaulah. Aku tulis cerita ni.” Qiah rasa marah. Bebelan Zarin membuatkan tumpuannya terjejas.
“Cerita?” Suara Zarin mati setakat itu. Jawapan Qiah amat mengejutkan. Setahu dia selama ini Qiah tak pernah menulis cerita. Setakat menulis mesej dalam WhatApps memang pernah. Itu pun typho setiap lima huruf.
“Kenapa? Engkau ingat aku tak boleh tulis cerita seram? Belum cuba belum tahu.” Sikap Zarin semakin menaikkan kemarahan Qiah. Semangatnya semakin berkobar-kobar untuk menyiapkan cerita seram yang ditulis sejak pagi tadi. Kalau orang lain boleh tulis, dia pun boleh juga; itulah fikirnya.
“Engkau tulis cerita seram?” Suara Zarin semakin kuat. Hampir hendak memekik. Dia fikirkan Qiah tulis cerita cinta macam dalam novel-novel yang banyak bertimbun di ruang tamu rumah sewa mereka. Rupanya cerita seram.
Qiah ketawa kecil. Hati semakin berbangga. Baru Zarin tahu keupayaan dia.
“Engkau tak takut ke tulis cerita macam tu?”
Dahi Zarin berkerut-kerut. Dia terbayangkan beberapa novel seram yang pernah dilihat di kedai-kedai buku. Semua kisahnya melibatkan syaitan, jin, iblis dan hantu.
“Ish! Jadi penulis cerita seram mana boleh takut? Hati kena sado, beb. Kalau takut... macam mana nak tulis?” balas Qiah. Matanya masih terpaku ke skrin. Jari-jemarinya laju menekan papan kekunci meskipun banyak typho. Pedulilah. Janji siap.
“Berani engkau ya? Engkau tahu ke benda apa yang engkau tulis ni? Engkau tak takut ke benda ni datang kacau engkau balik?”
Qiah ketawa mendengar pertanyaan Zarin.
“Menulis cerita seram ni bukan untuk orang yang penakut macam engkau. Orang yang berani aje boleh tulis. Nanti dia datang duduk sebelah engkau, baru engkau tahu.” Qiah mengusik Zarin.
“Memang. Aku pernah dengar cerita macam tu. Ada seorang penulis novel cerita seram pernah tulis di Facebook dia. Selama dia menulis, benda tu ada temankan dia di sebelah. Kalau tak nampak pun, dia boleh rasa benda tu ada dekat dia. Kalau bulu roma tegak aje tu, adalah tu dekat-dekat.”
“Jadi penulis cerita seram memang macam tu. Hati kena kental. Kalau diri sendiri tak boleh kawal, macam mana nak kawal cerita?”
“Begitu...” kata Zarin sebelum angkat punggung. Dia teringat masih ada baju yang belum berjemur. “Kalau macam tu, engkau tulislah ya elok-elok. Esok-esok kalau dah terkenal, jangan buat-buat tak kenal aku pulak.”
Dengan spontan ketawa Qiah terburai. Kata-kata Zarin buat dia tambah bersemangat.
Di muka pintu, Zarin menoleh ke arah Qiah dengan wajah prihatin. “Eh! Tadi aku goreng mi tau. Aku tinggalkan sikit untuk engkau kat atas meja.”
“Alright!” Qiah angguk. Meskipun perut sudah mula pedih, dia masih tak mahu berganjak. Dia takut idea dia hilang.
*****
“DAH mandi ke belum ni? Serabut macam orang tak mandi aje?” Zarin menegur Qiah yang duduk di hadapan televisyen sambil makan mi goreng dengan gelojoh. Sebelum ini tak pernah pula dilihat Qiah macam itu.
“Nantilah... aku lapar ni.” Qiah menjawab. Mi disuap laju ke mulut. Apabila tercekik, dia lalukan dengan air sejuk.
“Dah lepas zuhur ni, kak oi. Ingat pagi lagi ke? Ni mesti solat pun tak buat.”
Qiah tergamam. Dia mendongak memandang jam pada dinding. Baru dia sedar, waktu sudah hampir ke pukul dua petang. Patutlah dia lapar sangat.
“Haahlah... aku ingat baru pukul berapa.” Qiah teguk air sejuk dengan laju. Kemudian dia bangun meletakkan pinggan dan gelas di atas meja makan.
“Basuhlah oi.” Zarin menegur sikap Qiah yang semakin pengotor. Entah-entah hari itu Qiah langsung tak gosok gigi atau basuh muka. Hal lain tak usah cakaplah. Semua pasal teruja sangat hendak menulis cerita seram.

“Nantilah...” Qiah bergegas masuk ke dalam bilik semula untuk sambung menulis. Sedar-sedar sudah masuk waktu maghrib.

SAMBUNGANNYA BOLEH DIBACA DI SINI (TEKAN)

Thursday, August 10, 2017

Cerpen Seram: SIRIH PELUPA

UMIE memerhati kerja-kerja penggalian dari tingkap bilik tidurnya di tingkat 2. Tanah yang digali oleh beberapa orang anggota polis di hadapan pagar rumahnya semakin menampakkan sesuatu yang tidak sanggup dipandang. Semakin lama semakin jelas terbujur seorang budak lelaki yang sudah mati di dalam lubang itu. Semakin lama semakin menjalar rasa ngeri ke hulu hati.

Semua itu menghadirkan rasa takut yang bukan kepalang. Lalu tanpa sedar tubuhnya terundur ke belakang sehingga terjatuh ke lantai.

Hentakan itu membuatkan Umie terjaga dari mimpi. Untuk sejenak dia menghela nafas lega seraya menyapu peluh yang merenik ke muka. Namun dalam keheningan subuh itu dia tetap dipaut rasa bingung. Kenapa mimpi seperti itu kerap datang bertandang?
*****
“KENAPA sekarang baru cakap?” tegur Ana. Baru dia tahu masalah Umie.
Umie mengeluh. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia hanya membiarkan hal itu berlarutan selama ini. Tetapi baru kebelakangan inilah, mimpi itu kerap datang berulang kali. Malah adakalanya datang tiga malam berturut-turut.
“Entahlah, Ana. Aku pun tak tahu. Bingung rasanya.”
“Kalau aku cakap engkau jangan marah,” kata Ana.
“Aku bagitahu engkau perkara ini maknanya aku bersedia menerima apa saja,” balas Umie. Dia sedar dia mesti berlapang dada mendengar saranan Ana. Dia sudah tidak tahan lagi diganggu mimpi serupa itu. Mungkin Ana ada jalan keluar.
“Aku percaya mimpi itu terjadi kerana ada sesuatu yang menggangu fikiran engkau. Engkau ada masalah ke? Engkau ada sesuatu yang engkau takut orang tahu?” Ana pandang muka Umie lama-lama.
Umie terdiam  seraya menundukkan muka. Memang ada rahsia masa lalu yang disembunyikan dalam-dalam. Dia tidak mahu mengingatinya dan tidak mahu sesiapapun tahu atau membangkitkan hal itu semula.
Melihatkan Umie tidak menjawab pertanyaan itu, Ana menyambung. “Selagi engkau tak selesaikan masalah itu, ia akan tetap menganggu fikiran engkau. Dan aku percaya mimpi itu akan terus berulang. Satu-satunya cara ialah dengan menghadapinya.”
Umie terus tidak menjawab. Hal itu terlalu berat untuk diungkapkan semula meskipun kepada Ana.
“Ana... engkau tahu tak sesiapa yang boleh mengubat. Aku rasa aku perlukan bantuan.” Akhirnya Umie bersuara semula. pada pendapatnya itulah jalan yang terbaik. Mungkin usaha itu boleh membantu dia menghentikan mimpi-mimpi itu.
“Baik, esok aku bawa engkau ke sebuah tempat. Mungkin mereka boleh bantu engkau,” balas Ana..
*****.
Keesokan harinya, mereka pergi ke sebuah rumah yang dijadikan pusat perawatan islam seperti yang dijanjikan Ana. Ketika mereka tiba, ramai pesakit memenuhi ruang tamu dan bacaan rukyah sedang dibacakan melalui pembesar suara. Bermacam gelagat yang mereka lihat namun sebaik sahaja Umie memijak lantai rumah itu, perutnya rasa bergelora dan mual. kepalanya pening dan hampir gelap mata.

“Kenapa Umie?” Ana perasan tubuh Umie seperti lembik dan hendak jatuh. Muka dan bibir Umie pucat lesi.

BACA SAMBUNGANNYA DI SINI (TEKAN)


Sunday, August 6, 2017

Cerpen Seram: KUNCI




Tajuk:KUNCI
Penulis: Maria Kajiwa
Struktur : Kronologi
“HEI!” Ayuni menjerit seraya meluru ke kaki lima.
Aku yang terdengar jeritan itu terus berlari keluar sambil diikuti pekerja yang lain. Setibanya di situ aku melihat Isya menangis dalam pelukan Ayuni. Ayuni pula memaut Isya agar menjauhi Zam.
“Eh! Jangan masuk campurlah!” bentak Zam kepada Ayuni seraya cuba menarik tangan Isya.
“Hei! Apa ni?” Aku pula yang menengking Zam, lelaki bertubuh kurus dan tinggi lampai. Aku tahu dia teman lelaki Isya kerana aku selalu melihat lelaki itu menghantar dan menjemput Isya balik kerja tetapi aku tidak akan membenarkan dia bertindak kasar sebegitu.
“Argh!“ Zam bertempik seperti orang hilang akal. Selepas itu terus beredar ke arah motorsikal dan terus meninggalkan tempat itu.
Aku terpinga-pinga dan Isya semakin kuat menangis.
“Mari masuk dalam.”
Untuk mengelakkan hal itu menjadi perhatian orang ramai yang mula berkumpul aku cepat-cepat mengajak kesemuanya masuk sahaja ke dalam semula. Walaupun waktu kerja sudah tamat tetapi rasanya elok kalau Isya dibenarkan bertenang sebentar. Lagipun aku ingin tahu apa sebenarnya yang telah terjadi.
****   
“Saya nampak Zam hayun helmet ke arah Isya.” Setibanya di ofis Ayuni terus membuka mulut.
Aku tergamam. Zam nak pukul Isya? Wah! Sudah melampau!
“Ambilkan Isya air dulu,” kataku sambil membawa Isya duduk di atas sofa. Hal tadi masih terbuku dalam hati. Tak sangka Zam sanggup mengasari Isya sampai sebegitu sekali. Mujurlah Ayuni ternampak tetapi tentu ada puncanya.
“Cuba cerita pada saya...” Aku memujuk setelah Isya berhenti menangis. Kini tinggal kami bertiga di situ. Aku, Ayuni dan Isya. Staf yang lain semua sudah balik kerana malam sudah semakin tua..
Isya diam. Dia hanya tunduk dengan wajah murung.
“Cakaplah Isya. Mungkin puan boleh tolong.” Ayuni pula memujuk.
Tiba-tiba Isya menangis sampai tersengguk-sengguk. Aku dan Ayuni hanya mampu berpandangan. Bimbang tersilap desak akan memburukkan keadaan.
“Kalau engkau nangis saja macam ni sampai bila nak selesai?” Ayuni mula naik angin aku hanya memberikan renungan tajam. Aku tahu Ayuni dan Isya agak rapat tetapi aku tidak tahu serapat mana.
Tanpa dijangka, Isya tarik kain yang dipakai ke atas sambil air matanya menitik. Maka terserlah kesan lebam sebesar pinggan di peha kanannya.
“Ya Allah! Zam buat ni?” Suara Ayuni meninggi. Buntang matanya.
Aku terkedu. Kesan lebam kehitaman itu sangat mengejutkan. Tambah menyedihkan aku ialah semasa bekerja Isya tidak sedikitpun menunjukkan tanda sakit cuma agak diam kebelakangan ini.

“Isya... cubalah cerita apa yang sebenarnya berlaku.” 

SAMBUNGANNYA BOLEH DIBACA DI MKFC (TEKAN)


Friday, August 4, 2017

Cerpen SERAM: CINCIN

“Apa benda tu, Min?” Zai tertarik dengan apa yang dibelek Amin sejak balik dari bandar petang tadi. Macam menarik benar.
“Cantik tak, kak? Amin beli kat pasar malam Jalan Bendahara.” Amin menayangkan cincin di jari manis. Sebentuk cincin berbatu biru. Di atas batu itu ada jalur-jalur kehitaman.
“Min beli ke? Berapa ringgit?” Zai pandang sahaja. Dia tidak minat langsung cincin berbatu besar seperti itu.
“Murah aje, kak. Rm 50,” balas Amin.
“Buat apa nak membazir? Rm 50 tu banyak boleh beli benda lain yang lebih penting.” Zai cuba menyedarkan Amin. Meskipun dia tidak pernah berkira dengan Amin dalam soal duit tetapi dia tidak mahu Amin membazir pula.
“Pak cik tu kata dia jual murah aje kat Amin. Kalau tak harganya RM 300.”
Mulut Zai terlopong. Daripada apa yang dilihat, dia sendiri rasa cincin itu mahal harganya.   
“Habis tu kenapa dia jual murah sangat kat Amin?”
“Rezeki Amin kut?” Amin tersengih.
Zai terdiam. Malam itu dia tidak dapat tidur lena. 
*****
KIPAS sudah berputar dengan kelajuan maksima. Di luar pula hujan sedang mengguyur bumi dengan lebat tetapi di dalam rumah seakan-akan berbahang. Zai rasa rimas.
Oleh kerana tidak boleh tidur, dia keluar dari bilik. Dia mahu ke dapur untuk mengambil air sejuk. Sewaktu melintasi bilik Amin, dia terdengar bunyi orang sedang meratib. Bunyinya berdengung-dengung dan aneh sebutannya.
Dia hairan.
Langsir bilik Amin disingkap. Daun pintu yang tidak tertutup rapat ditolak sedikit. Bilik Amin gelap tetapi cahaya dari bilik air membuatkan Zai mampu melihat serba sedikit. Dia nampak Amin sedang tidur di atas katil. Manakala di atas lantai, ada seorang lelaki berkepala botak sedang duduk meratib
Semena-mena dia terjerit.
Amin bingkas bangun dan melompat turun dari katil.
“Kenapa, kak? Kenapa?”
Zai hanya menggeleng kepala. Lelaki berkepala botak tadi sudah hilang.
*****
HARI demi hari berlalu. Zai lihat Amin semakin banyak berubah. Daripada seorang adik yang baik kini berubah menjadi seorang yang panas baran dan bermulut celupar. Amin juga semakin jauh dari sejadah dan Al-Quran. Apabila ditegur Amin akan melenting.
Zai sedih. Sebagai kakak dia amat merisaukan keadaan Amin tetapi dia tidak tahu apa puncanya sehinggalah kedatangan seorang penjual kain ke rumahnya pada satu petang Ahad.
“Kenapa biarkan, nak?” kata penjual kain. Orangnya sudah berumur.
“Biarkan apa, mak cik?”
Sebenarnya Zai tidak bercadang hendak membeli kain yang dijual cuma dia rasa kasihan melihat mak cik itu. Dia bercadang hendak beri mak cik itu berehat sebentar dan minum air buat penghilang haus tetapi itu pula yang didengar.
“Ada benda dalam rumah ni. Anak punya ke?” Mak cik itu memandang ke arah televisyen.
Zai pandang ke arah yang sama tetapi tidak melihat apa-apa. Jantung sudah berdetak laju. Dia rasa dia tahu apa yang mak cik itu maksudkan. Sejak kebelakangan ini dia asyik didatangi mimpi-mimpi yang menakutkan.
“Saya tak faham apa yang mak cik tanya,” katanya. Bimbang kalau tersalah teka.
“Jauh datangnya ni. Dah tua sangat. Ada duduk beratib kat depan televisyen tu,” kata mak cik itu lagi.
Zai sudah menelan air liur. Dia jeling ke arah televisyen. Yang dia nampak cuma televisyen yang sudah dipadam. Yang lain tidak ada. Dia semakin resah. Sekujur tubuh rasa seram sejuk. Tidak sedar dia mengesot semakin rapat ke arah mak cik penjual kain. Tidak terbayang apabila mak cik itu balik nanti dan dia tinggal berseorangan. Patutlah kebelakangan ini dia selalu rasa seperti ada orang lain di rumah meskipun Amin tidak ada.
“Mak cik...” Dia tidak tahu bagaimana mahu meluahkan.

“Dah lama ke dia dekat sini?” tanya mak cik itu pula.

SAMBUNGANNYA DI MKFC (TEKAN)


Wednesday, July 26, 2017

Cerpen Seram: TUKANG MASAK

TAJUK: TUKANG MASAK
Penulis: Maria Kajiwa
Struktur: Kronologi
******

SUASANA begitu tegang. Semua yang ada di ruang tamu rumah kayu itu terkejut dan terpinga-pinga. Bacaan Surah Yaasin yang diadakan pada malam itu; terhenti serta-merta. Nenek terjerit-jerit di pembaringan.
Ayah yang duduk di sisi nenek merah muka. Namun kerana kasih, ayah tetap memegang dan memujuk nenek yang meracau tidak henti-henti. Ibu juga begitu. Walhal selama sebulan nenek terlantar, tak usahkan mahu bergerak; bersuara pun nenek tak pernah. Namun pada malam itu, nenek menjadi begitu bertenaga. Ayah dan ibu hampir jatuh apabila nenek meronta-ronta.
“Macam mana ni, Sin?” tanya tok imam kampung yang dipanggil ke situ sebaik sahaja selesai solat isyak di masjid. Tok imam juga yang membawa beberapa orang jemaah ke situ untuk sama-sama membacakan Surah Yaasin untuk nenek.
“Tok imam rasa macam mana?” Ayah balikkan pertanyaan itu kepada tok imam. Ternyata ayah sendiri cuak untuk membuat keputusan.
“Kita teruskan aje.”
Ayah angguk meskipun tahu risiko tetap ada. Sudah nyata, bacaan Yaasin itu membuatkan nenek bertambah sakit. Tetapi hendak dibiarkan sahaja tanpa usaha pun tak boleh juga sebab keadaan nenek semakin hari semakin nazak. Maka dengan persetujuan ayah dan ibu, bacaan itu disambung dan disudahkan sehingga selesai.
Dalam masa yang sama, nenek meronta lebih ganas dan ada ketikanya nenek bangun berdiri dan ingin lari ke muka pintu. Ayah dan ibu serentak memegang nenek.
Aku terkedu dan terkaku.
Hampir tengah malam, semua orang kampung balik ke rumah kecuali tok imam dan seorang ustaz muda bernama, Fauzi. Mereka minta izin untuk menemani ayah di situ sebagai langkah berjaga-jaga.
Ayah mengizinkan lantaran memang kami hanya bertiga di situ selain nenek. Dengan kehadiran mereka berdua, diharapkan dapat membantu apa yang patut sekiranya perlu. Atau yang sebenarnya semua tidak dapat tidur pada malam itu. Masing-masing dapat merasakan sesuatu akan berlaku cuma tidak ada siapa yang berani meluahkan.
Untuk menemani kami semua berjaga, ibu menyediakan makanan. Ada roti, mi hun goreng dan kek selain minuman.
Pada mulanya, segalanya tenang. Ibu sudah tertidur di sisi nenek. Tok imam sudah menguap beberapa kali di tepi pintu. Ayah juga sudah kehabisan modal bercerita. Ustaz Fauzi sahaja yang tekun mengaji dan mendirikan solat sunat di sudut ruang tamu.
Aku pula hanya jadi pemerhati walaupun ada ketika fikiranku sudah hanyut entah ke mana. Sedar-sedar sahaja, aku terdengar suara ibu dalam suasana cemas.  Rupa-rupanya aku tertidur.
*****
“KE MANA kita nak cari ni, bang?” Ibu pucat muka. Aku lihat tubuh ibu terketar-ketar. Nenek sudah hilang dari tempat tidurnya. Semua mencari ke serata arah rumah kecil itu namun nenek memang tidak ada.
Ayah tidak habis beristighfar. Begitu juga dengan tok imam dan Ustaz Fauzi. Ternyata, satu rumah tertidur lelap meskipun berjaga-jaga dan sekarang nenek sudah hilang entah ke mana dalam kegelapan malam.
“Abang pergi cari dulu.” Ayah bergegas ke muka pintu. Begitu juga dengan tok imam dan Ustaz Fauzi. Masing-masing turun ke tanah mencari selipasr.
Aku pun mengikut tetapi ditegah ayah.
“Kamu jangan ikut. Kamu tunggu dengan mak.”
Aku menelan air liur. Dalam keadaan begitu aku lebih rela berada bersama ayah tetapi ibu pula tidak ada sesiapa yang jaga.
“Kalau nenek balik... telefon ayah,” pesan ayah lagi sebelum melangkah ke sebelah kanan rumah.
Aku cuma mengangguk dari atas tangga. Semakin jauh ayah dan tok imam pergi, aku terasa semakin seram sejuk. Mungkin disebabkan udara pagi yang sejuk lain macam ataupun mungkin kerana ada bau busuk yang sesekali dibawa angin ke hidungku.
Akhirnya aku masuk ke dalam rumah. Sewaktu aku mahu menutup pintu, ibu pula melarang. Oleh itu pintu terbiar ternganga. Tetapi entah kenapa setiap kali terpandang pintu itu, berdiri bulu tengkukku.
*****
“KE MANALAH nenek kamu ni pergi?” Ibu masih memikirkan nasib nenek. Raut wajah ibu seperti hendak menangis.
“Takkan jauh sangat. Nenek bukannya daya sangat berjalan.” Aku fikir ikut logik. Nenek sudah lebih sebulan terlantar, tak logik kalau nenek tiba-tiba sahaja mampu berjalan jauh. Lagipun ke mana sangat hendak pergi dengan berjalan kaki. Aku juga tak fikir ada orang yang akan tumpangkan nenek ke mana-mana pada tengah-tengah malam buta seperti itu. Orang cabut lari itu mungkin.
“Macam mana kita semua boleh tertidur tadi?” tanya ibu pula.
“Entahlah. Mungkin kenyang sangat.” Aku cuba kendurkan ketegangan di situ. Sejujurnya aku sendiri tidak merancang untuk tidur tadi tetapi semuanya seolah-olah di luar kawalan. Tidak sedar bila masa aku terlelap dan anehnya semua seperti tidur mati.
Belum sempat ibu meneruskan perbualan, terdengar bunyi di tangga. Kami sama-sama menoleh. Tiba-tiba ibu menerpa.
“Mak! Mak ke mana?”
Nenek pandang ibu sekilas. Kemudian nenek naik ke rumah dengan bersahaja lalu duduk sambil memeluk sebelah lutut seperti orang keletihan.
“Abang Usin, tok imam dan ustaz dah pergi cari mak.” Ibu duduk dekat nenek.
Aku pandang sahaja. Masih tergamam kerana nenek suka-suka keluar dan suka-suka balik seperti tidak ada apa-apa yang menyusahkan. Nenek juga nampak jauh lebih sihat dan bertenaga.
“Sekejap lagi diorang baliklah tu,” jawab nenek dengan tenang.
“Mak tak apa-apa ke ni?” Ibu berkerut dahi di hadapan nenek.
Aku masih mengikuti perbualan itu dengan teliti kerana aku pun seperti ibu, masih bingung dengan kelakuan nenek.
Nenek menggeleng.
“Ambilkan aku sirih, Jah. Dah lama aku tak makan.”
Untuk sesaat dua, mulut ibu terngangga. Tetapi akhirnya ibu mengalah dengan permintaan itu. Selama ini pun apa sahaja permintaan nenek, ibu turutkan. Aku tahu jauh dalam hati, ibu ingin melihat ibu mentuanya sihat seperti sedia kala. Oleh itu apa sahaja kehendak nenek, ibu turutkan.
Sewaktu ibu pergi, aku tinggal berdua dengan nenek. Bohong kalau aku katakan, aku tidak rasa cuak. Malah aku cuak setiap kali memandang wajah nenek yang terlalu tenang. Tidak aku lihat raut kesakitan yang pernah aku lihat sebelum ini.
Atau dalam erti kata lain, nenek tidak kelihatan seperti orang sakit dan entah kenapa setiap kali nenek memandangku, pandangan mata nenek seolah-olah mengalirkan arus elektrik yang menggetarkan jiwa. Bahasa mudahnya, menyeramkan.
“Kamu bila balik?” tanya nenek.
“Petang tadi.” Aku tahu nenek tidak tahu hal itu.
Nenek terangguk-angguk. Air teh kosong yang aku tuang untuk nenek langsung tak bersentuh. Nenek hanya memandang kosong ke serata rumah kayu itu.
Aku diam. Mati akal untuk berborak dengan nenek yang sejak kecil memang tidak rapat dengan aku. Antara kami berdua memang ada jurang komunikasi. Nenek tidak bersikap seperti layaknya seorang nenek dan selalu melayani aku ala-kadar.
“Ni sirih, mak.” Mujurlah ibu balik semula ke ruang tamu bersama secekak daun sirih yang diambil di belakang rumah. “Tapi gambir tak ada. Pinang pun ada yang kering aje. Kapur dah keras.”
Ibu letak sirih tadi di atas sebiji pinggan yang mengandungi pinang dan kapur di hadapan nenek.
Nenek terus mengambilnya. Dicalit kapur dan diisi hirisan pinang. Daun sirih dilipat dan terus dimasukkan ke mulut. Nenek mengunyah dengan ligat bagaikan seorang budak-budak mendapat gula-gula kegemaran.
Ibu tidak berkata apa-apa. Aku juga memerhati sahaja sebab aku tahu selama ini nenek memang gemar makan sirih sewaktu sihat.
“Eh! Kamu dah telefon ayah kamu?”
Ya Tuhan! Aku tepuk dahi. Aku raba baju melayu yang aku pakai tetapi telefon tidak ada pula. Aku bangun mencari ke dalam bilik. Akhirnya aku jumpa telefon di dalam poket seluar yang kupakai siang tadi. Aku mahu telefon ayah tetapi bateri pula habis. Kelam kabut pula aku mencari pengecas telefon dan mengecasnya.
Sementara itu aku keluar semula ke ruang tamu kerana bimbang apa-apa hal terjadi dan aku leka lagi. Nanti ayah salahkan aku pula sebab tak jaga ibu dan nenek.
“Bateri habis. Sekejap lagi saya telefon ayah,” kataku sambil duduk semula.
“Jah, sedap sirih ni. Petik lagi, Jah.” Nenek bersuara dengan mulut yang merah dengan air sirih sampai berjejeh ke dagu.
Aku dan ibu sama-sama tergamam. Secekak daun sirih sudah habis dikunyah nenek bagaikan kelaparan. Untuk seketika ibu masih tidak bergerak dari tempatnya.
“Pergilah, Jah. Mak lapar ni. Ambil yang tua-tua sikit.” Nenek tersenyum memujuk.
“Kalau lapar, makanlah nasi, mak. Biar Jah ambilkan.” Ibu bangkit berdiri semula meskipun sudah keletihan.
Aku menjeling wajah ibu yang kebingungan. Aku percaya ibu serba-salah dan pening dengan tingkah laku nenek. Selama ini pun ibu banyak bersabar.
“Tak nak. Aku tak nak nasi. Aku nak sirih.”
Ibu mengeluh halus namun tidak melawan. Kemudian ibu hilang semula ke dapur untuk memetik sirih.
Tinggallah aku berdua dengan nenek sekali lagi. Cuma entah kenapa, kali ini mak pergi begitu lama. Sedangkan nenek masih tersenyum di hadapanku dengan mulutnya yang merah. Aku mula rasa lain macam. Sejujurnya aku tak sanggup memandangnya.
Mujurlah tidak lama kemudian, Ustaz Fauzi memberi salam dari bawah. Aku melompat bangun.


Wednesday, May 17, 2017

Thursday, April 27, 2017

Cerita-cerita baharu di WATTPAD



Sebuah kisah Horror-Thriller-Epic


Sebuah kisah Action-Thriller Post Apokalips

(sambungan Janji Julia 1)

kedua-dua kisah ini boleh dibaca di halaman WATTPAD.