Thursday, August 10, 2017

Cerpen Seram: SIRIH PELUPA

UMIE memerhati kerja-kerja penggalian dari tingkap bilik tidurnya di tingkat 2. Tanah yang digali oleh beberapa orang anggota polis di hadapan pagar rumahnya semakin menampakkan sesuatu yang tidak sanggup dipandang. Semakin lama semakin jelas terbujur seorang budak lelaki yang sudah mati di dalam lubang itu. Semakin lama semakin menjalar rasa ngeri ke hulu hati.

Semua itu menghadirkan rasa takut yang bukan kepalang. Lalu tanpa sedar tubuhnya terundur ke belakang sehingga terjatuh ke lantai.

Hentakan itu membuatkan Umie terjaga dari mimpi. Untuk sejenak dia menghela nafas lega seraya menyapu peluh yang merenik ke muka. Namun dalam keheningan subuh itu dia tetap dipaut rasa bingung. Kenapa mimpi seperti itu kerap datang bertandang?
*****
“KENAPA sekarang baru cakap?” tegur Ana. Baru dia tahu masalah Umie.
Umie mengeluh. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia hanya membiarkan hal itu berlarutan selama ini. Tetapi baru kebelakangan inilah, mimpi itu kerap datang berulang kali. Malah adakalanya datang tiga malam berturut-turut.
“Entahlah, Ana. Aku pun tak tahu. Bingung rasanya.”
“Kalau aku cakap engkau jangan marah,” kata Ana.
“Aku bagitahu engkau perkara ini maknanya aku bersedia menerima apa saja,” balas Umie. Dia sedar dia mesti berlapang dada mendengar saranan Ana. Dia sudah tidak tahan lagi diganggu mimpi serupa itu. Mungkin Ana ada jalan keluar.
“Aku percaya mimpi itu terjadi kerana ada sesuatu yang menggangu fikiran engkau. Engkau ada masalah ke? Engkau ada sesuatu yang engkau takut orang tahu?” Ana pandang muka Umie lama-lama.
Umie terdiam  seraya menundukkan muka. Memang ada rahsia masa lalu yang disembunyikan dalam-dalam. Dia tidak mahu mengingatinya dan tidak mahu sesiapapun tahu atau membangkitkan hal itu semula.
Melihatkan Umie tidak menjawab pertanyaan itu, Ana menyambung. “Selagi engkau tak selesaikan masalah itu, ia akan tetap menganggu fikiran engkau. Dan aku percaya mimpi itu akan terus berulang. Satu-satunya cara ialah dengan menghadapinya.”
Umie terus tidak menjawab. Hal itu terlalu berat untuk diungkapkan semula meskipun kepada Ana.
“Ana... engkau tahu tak sesiapa yang boleh mengubat. Aku rasa aku perlukan bantuan.” Akhirnya Umie bersuara semula. pada pendapatnya itulah jalan yang terbaik. Mungkin usaha itu boleh membantu dia menghentikan mimpi-mimpi itu.
“Baik, esok aku bawa engkau ke sebuah tempat. Mungkin mereka boleh bantu engkau,” balas Ana..
*****.
Keesokan harinya, mereka pergi ke sebuah rumah yang dijadikan pusat perawatan islam seperti yang dijanjikan Ana. Ketika mereka tiba, ramai pesakit memenuhi ruang tamu dan bacaan rukyah sedang dibacakan melalui pembesar suara. Bermacam gelagat yang mereka lihat namun sebaik sahaja Umie memijak lantai rumah itu, perutnya rasa bergelora dan mual. kepalanya pening dan hampir gelap mata.

“Kenapa Umie?” Ana perasan tubuh Umie seperti lembik dan hendak jatuh. Muka dan bibir Umie pucat lesi.

BACA SAMBUNGANNYA DI SINI (TEKAN)


1 comment: